Warna-Warni Nasib Anak Kos-kosan [Pengalaman Pribadi]


Warna-Warni Nasib Anak Kos-kosan | Apa yang terfikir dibenak kita saat mendengar kata "Anak Kos-kosan" ??
ya,,hal pertama yang terlintas biasanya adalah "Seorang pelajar / Mahasiswa". benar ?
Ketika menjadi seorang mahasiswa,biasanya para orangtua akan melepas anak mereka untuk hidup mandiri,berpola hidup sendiri,dan mengatur keuangan sendiri.Tapi tidak sedikit juga orangtua yang tidak mengizinkan anaknya untuk nge-kos dikarenakan alasan yang sangat klasik dan sederhana,yaitu "kalau anak saya sakit,siapa yang mengurusnya ?" hahaa.. Tapi,bagi saya itu semua tidak pernah ada. (namanya juga anak kampung).


Warna-Warni Nasib Anak Kos-kosan [Pengalaman Pribadi]


Bagi yang ingin tahu,saya adalah seorang mahasiswa di salah satu perguruan tinggi negeri yang ada di kota Padang,yaitu Akademi Teknologi Industri Padang,dimana perguruan tinggi tersebut menitik-beratkan pada program-program studi berbasis "Industri"dan telah bernaung dibawah Kementrian Perindustrian sejak dahulu.dan saya sendiri berfokus pada program studi Manajemen Industri (Masih semester 1).

Terlahir dari keluarga yang sederhana dan serba berkecukupan,secara tidak langsung hal tersebut telah mengajarkan saya bagaimana menjadi seorang pribadi yang berguna dan berjiwa besar untuk orang lain,selalu ditekankan pada pendidikan primer menyangkut hal sopan,santun,menghargai,menyayangi dan selalu sabar juga tabah dalam keluarga sejak saya kecil.

Hidup nge-Kos itu Enak atau tidak ??

Bagi saya pribadi adalah Relatif.Karena bisa dibilang enak,bisa juga dibilang susah.

Kenapa dibilang enak ??

Bagi sebagian orang yang hidup nge-kos dimana orangtua nya mempunyai harta yang banyak pastinya enak,karena kemungkinan besar akan diberi perlengkapan seperti mobil,motor,belanja yang banyak,dan lain-lain.Hal itu tentu saja akan memberikan kepuasan tersendiri bagi orang tersebut karena dia bisa bepergian kemanapun sesuka hati tanpa ada yang mengawasi,karena kebanyakan orang kaya akan melarang anaknya keluyuran tidak menentu.

Lalu,kenapa dibilang susah ??

 Ya,disinilah poin yang saya alami,sebenarnya saya sendiri tidak terlalu susah ,hehe... Tetapi saya kategorikan saja pada hal ini.
Hidup nge-kos itu sebenarnya mengajarkan kita untuk hidup lebih Realistis dan lebih hemat lag.Harus pintar-pintar untuk Memanejemeni keuangan,membatasi keinginan,dan menghapuskan pola kehidupan yang boros / berfoya-foya.Harus lebih sederhana juga,Jangan awal bulan makan di KFC,tengah bulan makan di warung,akhir bulan makan nasi sama kuah Indomie (itu pun kuah Indomie mahasiswa kamar sebelah).. Bruakakakakak... :D (curhat yaaa ??)

Warna-Warni Nasib Anak Kos-kosan [Pengalaman Pribadi]


Hidup nge-Kos itu bisa dibilang berat !!

Nyuci-nyuci sendiri,makan-makan sendiri,di dalam kos hanya memandang tembok polos tidak bertuan,.Biasanya baju sudah di setrika dan tersimpan dengan rapi didalam lemari,tapi sekarang hanya ada setumpulan kain kotor yang meminta-minta untuk dicuci.

Masalah keangan..

Warna-Warni Nasib Anak Kos-kosan [Pengalaman Pribadi]


Kalau dikampung biasanya tidak punya uang tinggal minta ke ibu / ayah,kalau di kos harus pinjam dulu ke kamar sebelah,dan ternyata nasib juga sama.Terpaksa berhutang sama ibu kos atau tetangga,lalu bilang awal bulan dibayar.
Mungkin bagi sebagian mahasiswa yang hobi shopping dan clubbing akan menghentikan rutinitas mereka yang satu ini.Justru mereka akan mendekam didalam kamar kos (rasanya seperti dalam penjara) sambil mengerjakan tugas atau sekedar baca-baca buku dan berdo`a supaya rezeki oran tua diperlancar.Tambah pahala kan ?

Faktanya,Anak kos itu tidak pernah sombong. 

Pertama sekali menjadi anak kos biasanya mereka akan rajin untuk berkenalan dengan Mahasiswa sana-sini,berkenalan sama tukang bakso,tukang mie ayam,tukang sate padang,penjaga warnet,dan lain-lain.Mereka pun tidak akan ragu untuk menolong sesama yang sedang dalam kesusahan.Mereka bukannya mengharap imbalan ya,tapi mereka percaya karma,jika melakukan kebaikan,akan dibalas juga dengan kebaikan.Baik itu dari mereka maupun dari Yang Maha Kuasa.Jadi jika ATM mereka menangis,mereka tidak akan ikut bersedih karena mereka memiliki relasi dan pergaulan yang luas dirantau orang,jadi bisa meminjam uang dulu,apa salahnya kan kalau lagi tidak punya uang ? itu demi kebaikan kita.Mau tidak mau itu harus dilakukan,daripada tidak makan 

Namanya juga hidup mandiri,tidak ada yang mudah... semua pasti ada rintangannya.
tapi kenapa tidak coba berbisnis ? jual rujak atau apalah yang penting menghasilkan uang...hehehe

Jadi nikmatilah hidup nge-kos,karena ini demi kebaikan kita...ya,,kebaikan dan masa depan... !!!!!

Baca juga Artikel Terkait lainnya :



79 comments:

  1. haha..metamorosis uangnya kasian banget...
    mie jadi sajian utama yah..pernah ngerasain

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau itu ane juga pernah rasakan mass

      Delete
    2. pernah juga 1 bungkis indomie dibagi tiga orang...habis itu nasinya cuma sepiring lagi...jadi kalau lagu sepiring berdua, kami udah melewatinya...kami seping bertiga....udah lewatkan gan?

      Delete
    3. mas Wong,gitulah nasib saya sekarang mas...hehehe

      Delete
    4. berarti mas Rahmad pernah jadi anak kos juga ya...hehehe

      Delete
    5. hehehe..kalo itu mah saya belum pernah mbah Dinan...wkwkwk

      Delete
    6. Makan mie tiap hari hati - hati dengan lapisan Lilinnya mas... untuk memasak mie yang benar silahkan kunjungi blog saya... hehehe ...

      Delete
    7. oke mas,,saya bakal kunjungi biar lebih tau lagi...makasih mas...

      Delete
    8. kalau bis sih jangan juga makan mie terus tiap hari,,,selingi dengan sayur sederhana dan pake sambal terasi biar beda rasanya gan....

      Delete
    9. betul mas,, campurin kopi sama cemilan..

      Delete
  2. Replies
    1. kebanyak juga anak kos malah lebih kreatif dan dari sana mereka biasanya bisa berkreasi atau belajar suatu dengan kawan...terus terang saya bisa nge-blog juga berasal dari kos mas....pe saat ini....

      Delete
    2. wah,, keren dong mas.. itu yang saya ingini waktu pertama nge-kos.

      Delete
  3. begitulah rata2 sifat rang yg pernah atau sedang hidup dikost kost san mas.
    jalani saja secara teratur nanti juga pasti ada hikmahnya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. muantab komennya mas yanto..."jalani dengan teratur" kayak program diet aja mas...

      Delete
    2. kayaknya bukan jalani dengan teratur, tapi atur jalannya agar nge-kos juga bisa enak...yahh minimal bisa buat udutan dan kopi mas...jangan lupa juga cemilannya...

      Delete
    3. wkwkwkwkwk... bikin ketawa aja mas..

      Delete
  4. wah baru ganti template lagi yamas?jangan sering2 mas,nanti google bingung mencari loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. mumpung gratisan sama mas kolis sang master saya...hehehe

      Delete
    2. kemarin saya banyak juga gonta ganti template...pe bingung sendiri google...pe gak kenal dia yan...ketemu dijalan malah dikira tukang ojek ane yaaa....mang google kawan kita nongkrong apa? .... heheheheee ... lagi #ngawur

      Delete
  5. dulu pengen kuliah tapi tidak didukung orang tua karena masalah biaya,karena saya paham keadaan maka aku harus kerja,dan alkhamdulillah sudah hampir lima tahun dan baru mudik sekali,hidup kost,eh saya nggak ngekos orang gak bayar,nyuci sendiri ngapa ngapain sendiri,sudah terbiasa,tapi akan terasa sangat menderita jika masuk rumah sakit,nggk ada orang tua nggak ada keluarga,hanya teman yang kadang menjenguk,itupun kalau ijin kerja,,eh malah curhat

    ReplyDelete
    Replies
    1. tuh kan benar kalau teman yang yang duluan menjag kita...itulah pertemanan yang kadang hanya bisa dimiliki sewaktu kita kos...

      Delete
    2. hehehe,,lanjutin aja mas Rip,,soalnya saya lagi jalanin itu mas...

      Delete
    3. Mas Rip ... makanya cepet nikah mas... hehehe... biar ada yang merhatiin xixixi

      Delete
    4. jangan lupa undang saya...hehehe

      Delete
    5. wah tumben komentar mas rip mantep banget
      jempol deh

      Delete
  6. selama ini anak kos menjadi suatu kata yang kadang kurang baik...serba kurang lah, serba sengsara, dan serba aneh pokoknya....namun saya bangga gan menjadi anak kos, karena dari sana kita belajar menjadi dewasa dan memahami arti kehidupan diluar lingkungan orang tua dan keluarga. dan dari situ kita bisa memaknai arti pertemanan dengan jauh dari rumah. bayangkan kalau sakit, teman juga yang duluan mengantar dan menjaga kita. dari dari ngekos, akhirnya saya bisa kesana kemari dengan memperbanyak relasi sewaktu kuliah, akhirnya sekarang banyak juga peluang usaha yang bisa dilakukan. banyak juga kan manfaatnya mas....maka saya setuju bahwa anak kos itu tidak pernah sombong. karena mereka mengerti arti pertemanan yang sesungguhnya dan bagaimana menghormati dan menyayangi seorang teman. ok gan muantab...anak kos memang gak ada matinya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali mbah,,pergaulan kita akan semakin luas.dimana kita berada,kita pasti merasa aman.. terima kasih mbah...

      Delete
    2. tp hati2 didalam bergaul mas

      Delete
  7. Yah pada akhirnya dengan menjadi anak kosan, mengajarkan yang namanya bertahan hidup mandiri mas. Dengan ngekos pula dapat makan gratis dari tetangga, hehe. BTW, mungkin saya tidak ngerti dunia blogging kalau tidak menjadi anak kosan. Berawal ngekos akhirnya ngeblogging. happy blogging mas wicky

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo begitu pengalaman ngekos mas mantap juga ya...karena ngekos jadi blogger hebat...hehehe

      Delete
  8. Kalau saya belum ngalamin jadi seorang mahasiswa, tapi kalau jadi pelajar saya sudah itu juga dulu dan ngekos, tapi saya jarang sekali meminta uang kepada orang tua, karena orang tua saya dua - duanya sudah meninggal, kalau ke nenek dan kakek minta bekal itu juga kadang - kadang, mulai dari situ saya belajar mandiri. Sepulang sekolah sekolah saya langsung ke Bengkel Sekolah untuk membantu Guru sekolah membuat mebel, kusen, kursi. Kebetulan saya masuk di Jurusan bangunan. dari situlah uang hasil bantu - bantu saya tabungkan dan buat keperluan sekolah, kalau untuk makan tengah hari dan malam saya gerati karena dikasih guru waktu membantu di Bengkel Bangunan.... Ihh malah curhat he ... Itulah kisah ku he.

    ReplyDelete
    Replies
    1. salut sekali saya sama mas,,bisa hidup mendiri dari kecil... menginspirasi sekali mas...

      Delete
  9. haha jadi ingat masa lalu kalau bicara ngekos,,,sebenernya sih banyak senengnya,walaupun setumpuk sedihnya hahaha,,,,malah sampai sekarang saya masih ngekos hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh mas,,betul banget mas... tapi lebih banyakan sedihnya mas,,,hehehe

      Delete
  10. Duit aja bisa bermetmorfosisi yah, hebat hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar Mas, nanti juga mahasiwa yang ngekos itu bermetamorfosis, indah seperti kupu-kupu.

      Delete
  11. Teringat di zaman belajar dulu..
    Makan KFC masa dapat biasiswa
    Kalau sudah hujung-hujung, nasi sebungkus...dikongsi ber 3..
    Mi segera seperti indomie...biasa...hehe

    Pasti nanti-nanti akan jadi pengalaman berharga....Moga suksess selalu ya Adik :)

    ReplyDelete
  12. itulah warnanya anak kosan selalu susah, ga afdol rasanya jika indekos dengan hidup mewah dan senang..

    ReplyDelete
  13. sewaktu masih bekerja saya tinggal di mess karyawan, rasanya seperti ngekos karena jauh dari ortu. bisa belajar mandiri walau gak perlu bayar sewa bulanan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia mbak,,hehehe

      kalo saya mah bayar mbak.. gak boleh telat lagi...

      Delete
  14. wakakka siklusnya itu lho, gue banget broh, wkakakakakaka

    ReplyDelete
  15. menjadi anak kos kosan itu harus ngirit iya hehe

    ReplyDelete
  16. kalo ane tiap hari kalo nggak mie ya nasgor udah gitu

    ReplyDelete
  17. Baru bisa blog walking nih mas. maaf kalau baru bisa komentar.

    My Story - Syaiful Nur Hakam

    ReplyDelete
  18. ya begitu lah suka duka ngekost,,hehe anak kos pasti sering ketemu mie instan.hehehe

    ReplyDelete
  19. uang ternyata mengalami metamorfosis toh, haha, keren mas
    dengan idekost, setidaknya kita berlatih kemandirian dan belajar menabung..

    ReplyDelete
  20. sama dong mas Wicky, malahan saya lebih susah mas, gak dapet keluar malah, soalnya gak di kasih bawa motor (motor yang di bawa juga gak ada mas :D )

    rasanya pengen nangis mas hix hix.... sudah dua tahun lebih mas saya menjadi anak koz,

    sekarang kehidupan saya semakin susah mas, bentar lagi mau UN, mudahan aja saya lulus mas,

    minta do'anya mas biar saya bisa lulus dan bisa kuliah natinya... :)

    ReplyDelete
  21. datang lagi sini, nyari anak kosan, takut belum makan, ntar sakit lagi..

    ReplyDelete
  22. hahahaha emang bener kang jadi anak kost itu enak enak namun susah enaknya di awal bulan dan gak enaknya di akhir bulan :3

    ReplyDelete
  23. Ngekost tuh kalau aliran dana lancar jaya pasti nyaman tapi kalau pas-pasan kadang makan kadang enggak hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang nyaman kalau orang tuanya kaya raya dan royal dalam kiriman untuk anaknya...namun bagi yang kiriman pas-pasan itu lain cerita mas....saya juga di jogja dulu pernah ngekos selama empat tahun dan untuk nyari makan saya ngamen bersama kwan-kawan kos pagi minggu dibundaran UGM...lumayan hasilnya bisa buat makan kita-kita semua yang kos selama 1 minggu...memang susah tapi dinamikanya berjalan dengan indah....coba kialau lancar-lancar aja...apanya yang nmenarik ya gan? benar gak? gimana min?

      Delete
  24. Suka duka juga saya rasakan saat kuliah mas, hmmm jadi kenangan manis kalau diingat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah semua suka duka akan menjadi kenangan indah ketika kita sadar, kalau semua yang kita lalui sudah bermanfaat bagi kehidupan kita sekarang yang kang....menurut admin bagaimana?

      Delete
  25. tapi jujur sob, aku blm pernah ngalamin jd anak kos

    ReplyDelete
  26. satu hal yang sangat bermanfaat yang bisa kita dapatkan dari kos adalah...kita bisa belajar mengatur hidup dan belajar mengatur jadwal serta keuangan...nanti kalau sudah berkeluarga ini bisa juga kita terapkan, namun dalam metode yang berbeda ya gan...memang tidak ada ruginya juga menjadi anak kos....

    ReplyDelete
  27. Selamat pagi sist , maaf ya sebelumnya mau berbagi dan sher ilmu nih ,
    kunjungi web kami ya kawan ?
    http://www.pembicarawanita.com/
    Terimakasih .!

    ReplyDelete
  28. hidup ngekos emang susah2 gampang ya ..

    ReplyDelete